Sean Wotherspoon 'Berulah' Lagi, Bikin Desain Sneaker Berwarna Mencolok Di Porsche Taycan

SEAN WOTHERSPOON. Dengan karya unik Porsche Taycan 4 Cross Tourismo.

Dikenal sebagai influencer sekaligus desainer dengan beragam produk rancangan unik, Sean Wotherspoon memang selalu punya ide liar untuk menunjukkan seni dan kreativitasnya. Kali ini, Sean 'berulah' lagi dengan mengutak-atik Porsche Taycan 4 Cross Turismo miliknya.



Taycan 4 Cross Turismo milik Sean ini dibekali elemen Porsche Exclusive Manufaktur, seperti velg Cross Turismo Design 21 inci dan penutup wiper belakang berwarna hitam high gloss, serta strip lampu dengan tulisan Porsche dalam warna Hitam.

 

JUBAH LUAR. Bergaya color blocking yang mencolok.


Namun, Taycan 4 Cross Turismo ini terlihat spesial, karena diguyur dengan eksterior dan interior yang menarik. Di jubah luarnya, dicat dengan gaya color blocking. Sedangkan di interiornya, juga kaya warna mencolok, seperti Nash Blue, Sean Peach, Loretta Purple dan Ashley Green, nama warna yang diambil dari nama-nama anggota keluarganya.

Kombinasi ini menciptakan kontras visual di bagian dasbor, roda kemudi, dan konsol tengah, apalagi korduroi menambahkan fitur khas lainnya. Lapisan atap, pusat kursi dan sun visors dilapisi  bahan Atacama Beige, karena ia ingin interiornya bebas kulit.

 

INTERIOR. Kombinasi warna-warna yang dinamai dari nama keluarganya.


Pembuatan mobil seni Porsche Taycan juga tak lepas dari prakarsa tim komunikasi pemasaran Porsche, yang menyatukan Wotherspoon dengan desainer Style Porsche dan bekerja dengannya untuk mengatur premier dunia mobil di Instagram.

Wotherspoon mengunjungi Porsche Design Studio di Weissach beberapa kali. Dia juga mengawasi pembuatan fisik mobil seninya di tempat, menghabiskan waktu untuk mobil konsep dan toko trim di Weissach, misalnya.

 

SEAT. Tidak didominasi bahan kulit.


Awalnya, teknologi virtual reality digunakan untuk mencoba dan mendiskusikan banyak pilihan warna eksterior pada sebuah model mobil. "Terinspirasi oleh kunjungan ke Museum Porsche, Sean mendapat ide untuk elemen melingkar di pintu," kenang Volker Müller, Kepala Warna dan Trim di Style Porsche.

Untuk memastikan warnanya persis seperti yang diinginkannya, Wotherspoon mengirimkan kode referensi Pantone yang sesuai ke Porsche. Proses pencampuran untuk mobil konsep digunakan untuk membuatnya kembali dan warna kemudian diterapkan pada apa yang dikenal sebagai 'paint frogs' sehingga sang sneakerhead dapat melihatnya secara langsung dan mengevaluasinya secara profesional di bawah berbagai kondisi yang berbeda. Kabin pencahayaan di Porsche Design Studio dapat beralih antara cahaya siang hari dan cahaya buatan dengan menekan sebuah tombol.

 

COLOR BLOCKING. Diterapkan secara detail di interior.


Nama-nama cat yang tidak biasa memiliki latar belakang pribadi. "Setelah kami menjelaskan pentingnya memiliki nama yang unik, Sean menamai cat tersebut dengan nama anggota keluarganya," kata Volker Müller. Ini adalah awal mula Nash Blue, Sean Peach, Loretta Purple dan Ashley Green muncul.

Setelah interior, Sean melanjutkan konsep color blocking pada eksterior. Korduroi dan cork, yang juga ia gunakan untuk pakaian jalanannya, adalah bahan yang diinginkan Wotherspoon. Corduroy memiliki tradisi panjang di pabrikan mobil sport, dengan bahan berusuk yang lembut menghiasi bagian tengah kursi Porsche 356 sejak tahun 1952.

Kemudian, bahan tenun ini ditambahkan pada Atacama Beige, seperti yang digunakan Porsche di 911 Targa 4S Heritage Edition tahun 2020. “Namun, bekerja dengan cork menghadirkan sejumlah tantangan bagi pemangkas kami,” kata Müller. Pada akhirnya, bahan laminasi, yang datang dalam bentuk gulungan, harus disesuaikan dengan bentuk kompleks seperti dasbor.



editor/foto : punk/porsche

BLOG COMMENTS POWERED BY DISQUS

 


REDAKSI   |   KODE ETIK   |   DISCLAIMER